mayouries@gmail.com 03315101602

Mensos, Khofifah Indar Parawansa: Santri Nuris Bersyukur Bisa Belajar Aswaja Langsung bersama Kyai Muhyiddin

8 September 2021 Mayouries Dibaca 59 kali Berita
Mensos, Khofifah Indar Parawansa: Santri Nuris Bersyukur Bisa Belajar Aswaja Langsung bersama Kyai Muhyiddin

Jember – Ketua Umum PP Muslimat NU Hj Khofifah Indar Parawansa mengunjungi Podok Pesantren Nurul Islam (Nuris) Jember. Sosok bersahaja yang sekaligus menjabat sebagai Menteri Sosial RI, memberikan sambutan dan motivasi kepada santri Nuris untuk lebih meningkatkan potensi diri agar bisa bersaing secara global.

Hal ini disampaikan Hj Khofifah dalam acara tatap muka dengan santri Pesantren Nuris Islam (Nuris), Antirogo, Kabupaten Jember, Sabtu (28/5).

Menurut Khofifah, masih banyak warga NU yang ngambang, bahkan tidak tahu seluk-beluk ajaran ahlussunah wal jama’ah (Aswaja). “Dan mereka itu rawan dikapling komunitas lain, semisal kelompok radikal,” ucapnya.
Khofifah mengaku khawatir dengan kondisi itu. Sebab, nyatanya tidak sedikit warga NU, bahkan tokoh NU yang terbuai rayuan kelompok lain, dan akhirnya mereka menjadi pengurus di komunitas tersebut.

Ia lalu bercerita tentang salah seorang pengurus Muslimat NU Endah Nizar yang diundang oleh Ketua IPPNU Mojokerto untuk mengisi pengajian. Karena yang mengundang adalah IPPNU, maka tentu yang terbayang di benak Endah bahwa audiennnya adalah muslimat NU. Tapi tenyata yang hadir adalah muslimat HTI (Hizbut Tahrir Indonesia).

“Ning Endah, akhirnya tanya kepada Ketua IPPNU itu, ‘Anda Ketua IPPNU. Kok saya diundang di acaranya HTI?’ Ia menjawab. ‘Ya, memang, karena saya tahu Islam dari HTI,’” ungkapnya.

Menurut Khofifah, kasus tersebut harus menjadi pelajaran bagi warga NU. Bahwa NU besar adalah sebuah kenyataan yang tak bisa dipungkiri. Tapi ngopeni umat harus terus menerus dilakukan agar warga NU tak mudah terjebak oleh bujuk rayu komunitas lain.

“Ini pekerjaan rumah para kiai, pekerjaan rumah tokoh NU, pekerjaan rumah pengasuh pesantren, dan pekerjaan rumah kita semua,” jelasnya.

Khofifah menambahkan, Aswaja adalah rohnya NU. Mengenal NU, otomatis harus mengenal Aswaja. Ia sendiri mengaku terus belajar dan memperdalam Aswaja.

Saat KH Muchit Muzadi masih hidup, ia mengaku sering belajar Aswaja kepada Kiai Muchit lewat telepon. “Kalau saya ngaji kepadanya, itu sampai setengah jam by phone. Sering. Saya juga belajar Aswaja kepada Kiai Muhyiddin (pengasuh Pesantren Nuris), tapi belum selesai,” ungkapnya.

“Santri Nuris sudah sepantasnya bersyukur, sebab bisa langsung belajar pada kyai setiap saat selama beliau sempat dan sehat. Mari kita doakan semoga kyai selalu diberi kesehatan dan panjang umur agar kita diberi kesempatan yang banyak belajar denga beliau.”
Acara tersebut sangat khidmat, digelar di masjid Al Baitun Nur Nuris putra. Itu juga dihadiri oleh Bupati Jember Faida, para ustadz, dan ratusan santri. Dalam acara tersebut juga ditampilkan drama Dialog Aswaja yang diperankan santriwati Nuris. [Faizal]

Share :

Komentar

Refresh halaman ini jika komentar tidak tampil